Serangan panik adalah kemunculan ketakutan atau kegelisahan secara tiba-tiba. Keadaan ini, juga dikenali sebagai serangan kecemasan, dicirikan oleh degupan jantung yang semakin cepat, sesak nafas, pening, ketegangan otot, atau gegaran. Serangan panik boleh berlangsung selama beberapa minit atau hingga setengah jam.

Serangan panik kadang-kadang dapat dialami dalam hidup, yang biasanya hilang ketika keadaan atau situasi yang mencetuskan berakhir. Namun, jika serangan panik berlaku berulang kali dan untuk jangka masa yang panjang, ia disebut gangguan panik.

Berikut adalah faktor yang boleh meningkatkan risiko seseorang mengalami serangan panik:

  • Tekanan.
  • Perubahan suasana secara tiba-tiba, misalnya memasuki persekitaran yang sesak dan sesak.
  • Faktor genetik atau mempunyai sejarah keluarga serangan panik.
  • Mengalami trauma atau pengalaman yang membuat anda sangat tertekan.
  • Minum kafein, alkohol dan ubat-ubatan.
  • Keadaan yang membuat penderita cemas dan tidak selesa, misalnya ketika menonton filem seram atau mengalami pergolakan di kapal terbang.

Serangan panik dapat diatasi sehingga mereka dapat sembuh selagi mereka diubati dengan segera. Sekiranya diabaikan, keadaan ini boleh menjadi lebih teruk dan sukar diatasi, sehingga mengganggu kehidupan penderita. Selain ketakutan yang berterusan, komplikasi yang timbul akibat serangan panik adalah:

  • Kemunculan fobia atau ketakutan terhadap sesuatu
  • Tidak mahu bersosial
  • Masalah timbul di tempat kerja atau di sekolah
  • Mengalami masalah kewangan
  • Ketagihan alkohol atau dadah
  • Kemurungan
  • Kemunculan pemikiran bunuh diri
WhatsApp chat